Langsung ke konten utama

5 Manfaat Minyak Kelapa bagi Kesehatan

  Ilustrasi minyak kelapa untuk Bioavtur. antaranews.com Minyak kelapa baik untuk kesehatan karena terdapat  kandungan antimikroba dan antioksidan. Dilansir dari Healthline, berikut sejumlah manfaat minyak kelapa bagi kesehatan: 1. Membakar lemak Minyak kelapa kaya trigliserida rantai menengah (MCT) sejenis lemak jenuh. Lemak jenuh terbagi menjadi tiga subkelompok yang memiliki efek berbeda pada tubuh. Mengonsumsi MCT dapat meningkatkan jumlah kalori yang dibakar tubuh sehingga dapat membantu meningkatkan penurunan berat badan  Meskipun MCT dapat meningkatkan jumlah kalori yang dibakar, perlu diingat bahwa minyak kelapa sangat tinggi kalori dan dapat dengan mudah menyebabkan penambahan berat badan jika mengonsumsinya dalam jumlah banyak. 2. Memiliki efek antimikroba Minyak kelapa memiliki sifat antimikroba dan antijamur karena kandungan MCT salah satunya asam laurat adalah asam lemak yang menyusun sekitar 50 persen MCT dalam minyak kelapa. Studi menunjukkan bahwa asam laurat dapat bert

Nyeri Leher Juga Bisa Disebabkan Faktor Stres

 



Nyeri leher merupakan salah satu keluhan yang paling umum dialami sebagian besar orang. Biasanya, faktor penyebab sakit leher didiagnosa karena aktivitas fisik yang melelehkan. Namun, dalam kondisi tertentu, fakta sejumlah penelitian medis membuktikan adanya hubungan antara nyeri leher yang disebabkan oleh faktor stres. 

Yanfei Xie dalam penelitiannya yang diterbitkan di The Journal of Pain pada 19 Juni 2020 menunjukkan kondisi stres melibatkan respons fisik dan mental terhadap tekanan atau ancaman. Ini memiliki berbagai efek kesehatan, termasuk peningkatan ketegangan otot yang dapat menyebabkan nyeri leher dan area tubuh lainnya. Disebutkan pula stres berkontribusi pada fenomena yang dikenal dengan istilah “hyperalgesia”. 

Secara sederhana, hyperalgesia digambarkan sebagai nyeri yang dirasakan akibat gangguan saraf. Menurut Xie, fenomena tersebut menyebabkan orang menjadi lebih sensitif terhadap sensasi nyeri. Lebih lanjut, mengutip penelitian terbaru berjudul Neck Pain: Global Epidemiology, Trends and Risk Factors, faktor psikologis selain stres yang menjadi penyebab nyeri leher, antara lain kecemasan, dukungan sosial buruk, hingga depresi. 

Jadi, berdasarkan penelitian tersebut tingkat stres terbukti mempengaruhi bagaimana orang merasakan sakit. Stres pada tingkatan yang lebih tinggi memiliki risiko yang lebih tinggi pula untuk mengalami nyeri leher. Hasil penelitian tampaknya juga telah dibuktikan dalam beberapa fakta medis di salah satu rumah sakit di New York City. 

Direktur Rehabilitasi Ortopedi dan Olahraga di Beth Israel Medical Center, Robert Gotlin, mengungkapkan adanya lonjakan pasien nyeri leher setiap tahun. Di saat yang sama mereka juga mengalami stres kronis. “Seiring stres, setiap tahun saya pasti melihat lebih banyak pasien dengan nyeri leher di sini,” ujarnya dikutip dari Everyday Health. 

Gotlin merekomendasikan beberapa tips untuk meredakan nyeri leher akibat stres. Dimulai dari pengelolaan stres adalah tahap penting dari segala rencana perawatan untuk nyeri leher. Pun pasien perlu melakukan aktivitas fisik guna meredakan ketegangan otot-otot dan sendi leher. “Peregangan, gerakan dari sisi ke sisi, dan aktivitas fisik lainnya untuk melancarkan aliran darah di sekitar leher,” kata Gotlin. 

HARIS SETYAWAN 

Komentar